//
you're reading...
Uncategorized

Rekayasa Kasus Novel Kian Jelas


TEMPO.CO, Jakarta – Novel Baswedan, penyidik dari Polri yang bertugas di Komisi Pemberantasan Korupsi, ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus penembakan pencuri sarang burung walet. Kasus ini terjadi saat dia menjabat sebagai Kepala Satuan Reserse Kriminal di Polda Bengkulu pada 2004. Namun, sejumlah kejanggalan atas penetapan statusnya sebagai tersangka sudah terjadi sejak awal.

Majalah Tempo edisi Senin, 22 Oktober 2012 mengulas kasus Novel yang semakin terbuka dan terlihat rekayasanya. Penembakan yang terjadi 18 Februari 2004 itu diungkit lagi delapan tahun kemudian, ketika Novel secara kebetulan sedang mengusut perkara rasuah proyek simulator kemudi di Korps Lalu Lintas Polri. Menurut kepolisian, kasus ini dibuka karena adanya laporan dari masyarakat.

Yang dimaksud kepolisian adalah laporan dari Yuliswan, pengacara salah satu korban penembakan, Irwansyah Siregar. Menurut Yuliswan, pengaduannya soal kasus Novel bermula dari keluhan kliennya yang mengalami sakit di bekas tembakan di betis kiri. Ia menyarankan Irwansyah meminta polisi bertanggung jawab atas penembakan delapan tahun silam itu.

“Karena kesaksian satu orang kurang kuat, saya minta Irwansyah mencari kesaksian korban lain,” ujar Yuliswan. Menurut dia, dari empat korban, hanya Dedi Nuryadi yang bisa dilacak.

Yuliswan mengatakan telah lama mengenal Irwansyah karena masih saudara jauh. Karena itulah Irwansyah setuju saat dia menjadi pengacaranya. Yuliswan mengklaim menerima kuasa dari Irwansyah dan Dedi pada 3 September seperti tertera dalam surat.

Namun, keterangan yang jauh berbeda keluar dari mulut Irwansyah. Ia mengaku baru mengenal Yuliswan akhir bulan September saat dipanggil untuk memberikan keterangan di kantor Polda Bengkulu. Saat makan siang, ia dihampiri Yuliswan yang mengaku kerabat jauh istrinya dan menawarkan diri menjadi pengacaranya. “Saya terima saja,” kata dia.

Setelah pemeriksaan hari itu, kata Irwansyah, dia dan Dedi diminta meneken sebuah surat, yang tak ia ketahui isinya. Satu pekan kemudian, pada 5 Oktober lalu, ia menjalani operasi pengangkatan proyektil di betis kirinya. Proyektil tersebut, menurut polisi, dimuntahkan pistol Kepala Satuan Reserse Kriminal Kepolisian Resor Kota Bengkulu ketika itu, Inspektur Satu Novel Baswedan.

Sedangkan temannya, Dedi Nuryadi, bungkam ketika ditanyai soal ini dua pekan lalu. Menurut ibunya, Sumiati, Dedi sudah melupakan peristiwa penembakan pada 2004 itu. “Kami tak pernah berniat melaporkannya,” ujarnya.

Berbekal surat kuasa tertanggal 3 September, Yuliswan kemudian mengajukan surat permohonan keadilan kepada polisi tertanggal 21 September 2012. Surat inilah yang kemudian dijadikan dasar oleh polisi untuk mengungkap kasus lama Novel. Pada 5 Oktober, Novel hendak ditangkap di gedung KPK dengan tuduhan telah melakukan penganiayaan berat terhadap Irwansyah. Selengkapnya baca di Majalah Tempo.

About Made Sumitre

Saya hanya menulis dan membagikan apa yang sudah pernah saya baca.

Discussion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

header

Timnas Indonesia Tim Sepakbola Nasional Indonesia mengenakan kostum baru yang diluncurkan di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan Jakarta.... Baca selengkapnya »

Anak Indonesia jadi siswa terbaik sekolah MU Anak Indonesia dari pasangan perkawinan campur, Jack Brown (11),.... Baca selengkapnya »

Timnas AFF Kuartet pemain Indonesia yang bermain di klub CS Vise di Divisi II Liga Belgia, yakni Syamsir Alam.... Baca selengkapnya »

TImnas IndonesiaPelatih Timnas PSSI, Nil Maizar, mengaku telah menemukan bentuk permainan timnas… Baca selengkapnya »

Blog Stats

  • 329,093 hits
%d bloggers like this: